Best profit Futures

Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street melemah usai the Federal Reserve (The fed) mempertahankan suku bunga. Investor pun mencermati laporan keuangan perusahaan. Best profit Futures

Pada penutupan perdagangan saham, Rabu (Kamis pagi WIB), indeks saham S&P 500 melemah tipis 3,04 poin atau 0,13 persen ke level 2.388,13. Indeks saham Nasdaq tergelincir 22,82 poin atau 0,37 persen ke level 6.072,55. Indeks saham Dow Jones naik 8,01 poin atau 0,04 persen ke level 20.957.

Indeks saham acuan S&P 500 melemah usai bank sentral AS atau the Fed menyatakan ada penguatan di sektor tenaga kerja dan mengabaikan pertumbuhan ekonomi AS melemah pada kuartal I 2017.

Ini memberi sinyal pengetatan kebijakan moneter berlanjut dengan kemungkinan menaikkan suku bunga pada awal Juni. Berdasarkan survei Reuters, sekitar 65 persen investor yakin suku bunga naik pada Juni.

Ada pun sektor saham keuangan mengambil kesempatan ada kemungkinan kenaikan suku bunga. Indeks sektor saham keuangan S&P naik 0,6 persen usai pernyataan the Fed, dan memimpin kenaikan sektor saham. Adapun tujuh dari 11 sektor saham melemah. Best profit Futures

Perusahaan masuk indeks saham S&P 500 diperkirakan mencatatkan laba tumbuh 14,2 persen. Penguatan laba itu terkuat sejak 2011.

Berdasarkan data Reuters. Indeks saham S&P 500 pun telah naik 11,6 persen sejak kemenangan Presiden AS Donald Trump ada 8 November. Ini didorong ada harapan pemangkasan pajak dan peraturan, serta belanja infrastruktur. Namun, kini investor mempertanyakan realisasi rencana itu.

“Ada begitu banyak optimisme terhadap agenda Trum pada awal tahun, kini mereda,” ujar Robert Pavlik, Analis Boston Private, seperti dikutip dari laman Reuters, Kamis (4/5/2017).

Selain itu, sejumlah saham pun tertekan. Saham Apple melemah 0,3 persen, dan membebani indeks saham. Akan tetapi, akhir pergerakan saham Apple pulih usai perseroan melaporkan kinerja keuangan kuartalan.

Saham New York Times Co melonjak 12,6 persen usai perseroan mencatatkan pertumbuhan pendapatan besar dalam enam tahun. Selain itu, saham Facebook melemah lebih dari 1 persen usai perseroan melaporkan kinerja keuangan kuartalan.

Volume perdagangan saham sekitar 7,3 miliar saham di bursa saham Amerika Serikat atau wall street. Angka ini di atas rata-rata harian sekitar 6,6 miliar saham.

Bursa Asia menguat pada perdagangan saham Rabu pekan ini. Pergerakan bursa Asia ini mengikuti bursa saham global yang naik seiring penguatan kinerja laba dan data manufaktur.

Pada perdagangan saham, Rabu (3/5/2017), indeks saham MSCI Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,1 persen di awal perdagangan. Sedangkan indeks saham Australia tergelincir 0,1 persen. Indeks saham Selandia Baru/NZX 50 mendatar. Bursa saham Hong Kong dan Korea Selatan tutup karena libur nasional.

Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street yang menguat berdampak positif untuk bursa Asia. Meski pun indeks saham berjangka Nasdaq melemah didorong saham Apple.

Data ekonomi yang dirilis yaitu penjualan kendaraan baru di AS menurun pada April. Ini melanjutkan penurunan seiring kekhawatiran terhadap industri tersebut.

Pasar juga menunggu kabar dari pertemuan bank sentral AS atau the Federal Reserve. Diperkirakan the Federal Reserve tetap pertahankan suku bunga. Pelaku pasar fokus terhadap potensi kenaikan ke depannya.

Sejak pertemuan the Federal Reserve terakhir, data ekonomi AS beragam. Ekonomi AS tumbuh 0,7 persen pada kuartal I 2017. Ini didorong belanja konsumen yang melambat. Namun ada lonjakan investasi dan pertumbuhan upah sehingga menunjukkan aktivitas ekonomi akan kembali pulih.

“Produk domestik bruto kuartal II sudah terbentuk dalam kondisi jauh lebih baik. Kami melihat ada pertumbuhan ekonomi 3 persen. Ini ada perbaikan kredit dan kinerja laba,” kata Chris Craig, Kepala Riset IG, seperti dikutip dari laman Reuters.

Di pasar uang, dolar stabil terhadap yen di kisaran 111,97. Sedangkan indeks dolar AS tergelincir 0,1 persen terhadap mata uang lainnya. Euro menguat ke level US$ 1,093. Best profit Futures

Di pasar komoditas, harga minyak Amerika Serikat (AS) naik 1 persen menjadi US$ 48,11 per barel usai turun 2,4 persen.

Adapun pertumbuhan manufaktur pada April melonjak ke level tertinggi dalam enam tahun di Jerman dan Prancis. Ini mengikuti Indonesia, Malaysia, India dan Jepang yang menunjukkan pertumbuhan manufakturnya lebih cepat pada April.

( mfs – Best profit Futures )