Wall Steet Tumbang, Dipimpin Saham-Saham Teknologi

PT Bestprofit Futures – Jakarta – Saham berjangka AS bergerak lebih rendah dalam perdagangan semalam dan menunjukkan kerugian pada pembukaan pada hari Rabu. Hal ini karena kejatuhan saham yang dipimpin teknologi terus menekan pasar keuangan.

Dikutip dari CNBC, Rabu (9/9/2020), Dow berjangka turun 230 poin. S&P 500 dan Nasdaq 100 berjangka masing-masing turun 0,6 persen dan 0,75 persen.

Berita vaksin virus corona yang mengecewakan juga menekan pasar berjangka pada hari Selasa. Saham AstraZeneca jatuh dalam perdagangan setelah perusahaan mengatakan uji coba tahap akhir dari kandidat vaksin Covid-19 telah ditunda karena dugaan reaksi merugikan yang serius pada seorang peserta di Inggris.

Saham pengecer atletik Lululemon dan platform perpesanan Slack jatuh setelah jam perdagangan pada hari Selasa, meskipun kedua perusahaan melaporkan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan.

Aksi jual saham teknologi memburuk pada hari Selasa karena investor keluar dari perusahaan yang memimpin kembali bersejarah pasar dari resesi virus corona.

Nasdaq Composite berkinerja buruk sekali lagi pada hari Selasa – jatuh lebih dari 4 persen – setelah mengalami minggu terburuk sejak Maret. Nasdaq telah kehilangan lebih dari 10 persen dalam tiga sesi terakhir, secara resmi memasuki wilayah koreksi. Indeks masih lebih dari 63 persen dari level terendah 52 minggu di bulan Maret.

PT Bestprofit Futures – Selain nama FAANG, saham blue chip termasuk di antara yang rugi besar karena ketegangan antara AS dan China terus meningkat. Sementara itu, penurunan 21 persen di Tesla – penurunan saham satu hari terbesar – menyeret Nasdaq.

Dow Jones Industrial Average mengalami penurunan lebih dari 600 poin, dibebani oleh penurunan Boeing hampir 6 persen. S&P merosot 2,7 persen, untuk hari negatif ketiga berturut-turut untuk pertama kalinya sejak 11 Juni.

Banyak orang di Wall Street percaya bahwa kelemahan teknologi berasal dari kekhawatiran bahwa lonjakan teknologi besar-besaran mendorong penilaian ke tingkat yang tidak berkelanjutan. Bahkan dengan kemunduran minggu lalu, Nasdaq naik lebih dari 60 persen dari level terendah Maret.

“Beberapa orang menyarankan ini adalah awal dari penjualan dramatis lainnya, mirip dengan musim semi tahun 2000 ketika ‘gelembung teknologi’ meledak. Saya sangat meragukan hal itu,” kata Kristina Hooper, Kepala Strategi Pasar Global Invesco, mengatakan dalam email ke CNBC.

“Saya menganggap kekalahan ini bukan sebagai koreksi, tetapi sebagai pencernaan mengingat indeks saham NASDAQ Composite naik lebih dari 60 persen dari level terendah Maret dalam waktu kurang dari enam bulan. Secara keseluruhan, saya pikir ini adalah periode konsolidasi yang sehat setelah peningkatan dramatis,” tambahnya.

Laporan Tenaga Kerja AS

PT Bestprofit Futures – Survei Perputaran Tenaga Kerja oleh Departemen Tenaga Kerja untuk Juli akan dirilis pada pukul 10:00 ET pada hari Rabu dan laporan tersebut — meskipun agak tertanggal – akan memberi investor wawasan tentang pasar tenaga kerja. Analis yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan perekrutan naik 6,0 juta pada Juli, naik dari 5,9 juta pada Juni.

best jakartaprofit jakartafutures jakartabpf jakartabestprofit jakartaBest Profitbest profit futures jakartaPT Bestprofit Futurespt Bestprofit Futures jakarta, Bestprofit, PT Bestprofit

Satu Balasan untuk “Wall Steet Tumbang, Dipimpin Saham-Saham Teknologi”

Komentar ditutup.