S&P 500 Menguat Seiring Komitmen The Fed Dukung Stimulus Fiskal

PT Bestprofit Futures – Jakarta – Indeks saham S&P 500 sedikit menguat pada hari Rabu di tengah janji terbaru Federal Reserve untuk mendukung ekonomi dan kemajuan nyata dalam negosiasi stimulus fiskal AS.

Dikutip dari CNBC, Kamis (17/12/2020), indeks pasar yang lebih luas ditutup 0,2 persen lebih tinggi pada 3.701,17, tepat di bawah rekor penutupan tertinggi.

Nasdaq Composite naik 0,5 persen untuk mengakhiri hari di 12.658,19, membukukan intraday dan menutup tertinggi sepanjang masa. Ini karena saham Apple dan Microsoft masing-masing naik lebih dari 2 persen. Dow Jones Industrial Average tertinggal, turun 44,77 poin, atau 0,15 persen, menjadi 30.154,54.

Bank sentral AS mengatakan akan membeli setidaknya USD 120 miliar obligasi setiap bulan. The Fed menolak untuk membuat perubahan apa pun pada durasi program pembelian obligasi, tetapi Ketua Jerome Powell mengatakan bank sentral akan meningkatkan pembelian asetnya jika pemulihan ekonomi melambat.

“FOMC tampaknya sangat berkomitmen pada rencana aksinya saat ini, dan tidak ada tanda bahwa pemulihan ekonomi yang lebih kuat dari yang diharapkan atau janji peluncuran vaksin yang efektif telah melakukan apa pun untuk menggoda mereka untuk ‘mengurangi’ antusiasme mereka,” kata Michael Shaoul, ketua dan CEO Marketfield Asset Management, dalam sebuah catatan.

Powell menambahkan dia tidak berpikir harga saham sangat tinggi mengingat betapa rendahnya tingkat suku bunga.

Kemajuan Stimulus Fiskal

PT Bestprofit Futures – Para pemimpin kongres mencapai kesepakatan penyelamatan USD 900 miliar yang akan mencakup putaran baru pembayaran langsung kepada konsumen. Namun, paket itu tidak termasuk pelindung tanggung jawab untuk bisnis dan bantuan negara bagian dan lokal, CNBC telah mengkonfirmasi. Politico pertama kali melaporkan berita itu.

Berita itu muncul setelah Ketua DPR Nancy Pelosi, Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell, Pemimpin Minoritas Senat Chuck Schumer dan Pemimpin Minoritas DPR Kevin McCarthy bertemu Selasa untuk mencapai kesepakatan bantuan bipartisan. Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengundang pembicaraan itu.

“Saya optimis bahwa kita akan dapat menyelesaikan pemahaman dalam waktu dekat,” kata McConnell Selasa malam setelah pertemuan. Schumer mengatakan para pemimpin membuat kemajuan. “Dan mudah-mudahan kita bisa segera mencapai kesepakatan,” tambahnya.

“Stimulus tetap menjadi fokus utama pasar, karena ini merupakan jembatan yang diperlukan untuk vaksinasi yang meluas,” kata Lindsey Bell, kepala strategi investasi untuk Ally Invest, kepada kliennya. “Pelaku pasar ingin melihat kesepakatan lebih cepat daripada nanti mengingat ekspektasi data ekonomi melambat dalam waktu dekat. Jika tidak ada kesepakatan, turbulensi bisa terjadi,” lanjut dia.

PT Bestprofit Futures – Batas waktu stimulus semakin dekat di tengah hari-hari tergelap pandemi. AS mencatat setidaknya 212.000 kasus Covid-19 baru dan setidaknya 2.400 kematian terkait virus setiap hari, berdasarkan rata-rata tujuh hari yang dihitung oleh CNBC menggunakan data Universitas Johns Hopkins.

Pergerakan hari Rabu tetap terkendali oleh penurunan penjualan ritel AS yang lebih curam dari perkiraan. Departemen Perdagangan mengatakan penjualan ritel turun 1,1 persen pada November. Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan penurunan 0,3 persen.

“Intinya, perkirakan penurunan perkiraan PDB Q4 setelah data penjualan yang mengecewakan,” tulis Peter Boockvar, kepala investasi di Bleakley Advisory Group. “Sekarang kita berada di titik puncak untuk membagikan lebih banyak uang, itu akan membantu dalam beberapa bulan mendatang tetapi jika hal-hal tidak terbuka, tidak banyak kecuali secara online,” tandasnya

Wall Street keluar dari sesi yang kuat di mana rata-rata utama semuanya naik lebih dari 1 persen.

best jakartaprofit jakartafutures jakartabpf jakartabestprofit jakartaBest Profitbest profit futures jakartaPT Bestprofit Futurespt Bestprofit Futures jakarta, Bestprofit, PT Bestprofit