Bestprofit Futures Jakarta

Sebelumnya Wall Street terjatuh pada penutupan perdagangan Selasa (Rabu pagi waktu Jakarta). Terdapat dua sentimen utama yang menjadi penekan Wall Street. Pertama mengenai stabilitas ekonomi Amerika Serikat (AS) dan kedua mengenai rencana keluarnya Inggris dari Uni Eropa atau biasa disebut Britain Exit (Brexit) Bestprofit Futures Jakarta.

Dow Jones Industrial Averange (DJIA) turun 57,66 poin atau 0,33 persen ke angka 17.674,82. Indeks S&P 500 juga melemah 3,74 poin atau 0,18 persen ke angka 2.075,32. Sedangkan Indeks Nasdaq turun 4,89 poin atau 0,10 persen ke angka 4.843,55.

Dalam empat sesi perdagangan terakhir, indeks S&P 500 telah turun 2 persen. Empat dari 10 sektor pembentuk indeks tersebut melemah dengan penurunan terbesar dibukukan oleh sektor keuangan yang turun 1,45 persen. Saham Wells Fargo turun 2,27 persen dan JP Morgan Chase melemah 1,88 persen.

Demikian pula Pasar saham Eropa yang lebih berada di bawah tekanan. Dengan FTSE Inggris jatuh 2,0 persen ke level terendah dalam 31/2 bulan di tengah kekhawatiran keluarnya Inggris dari Uni Eropa bisa merugikan ekonomi Inggris, yang bahkan membuatnya masuk ke dalam resesi.

“Dampak ekonomi akan terjadi selama hitungan bulan dan tahunan, tidak segera. Tapi pasar keuangan terus mencoba untuk melihat ke depan dan apa yang akan terjadi,” kata Michael Metcalfe, Kepala Strategi Makro Global State Street Global Markets yang berbasis di London.

Kekhawatiran bahwa Brexit akan menimbulkan pukulan keras terhadap integrasi Eropa telah membantu mendorong biaya pinjaman dari negara-negara Eropa dengan peringkat kredit yang lemah.

Kesenjangan antara imbal hasil obligasi 10 tahun Portugal dan Jerman mencapai 337 basis poin, terbanyak sejak Februari. Penyebaran utang Italia dan Spanyol juga naik ke tingkat yang tidak terlihat sejak Februari.

Investor berbondong-bondong menyelamatkan diri dari obligasi Jerman, yang memberikan imbal hasil di bawah nol untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Mata uang Yen Jepang menguat, mendekati posisi tertinggi dalam enam minggu terhadap dolar dan 3 1/2 tahun terhadap euro.

Yen naik menjadi 106,04 per dolar, setelah mencapai posisi tinggi dalam enam minggu ke 105,63 pada Selasa. Euro berada pada 118,85 yen setelah jatuh ke level terendah dari 118,51.

Bursa saham di Asia agak stabil pada hari Selasa, meskipun kekhawatiran terus ada mengenai akibat politik dan ekonomi dari keputusan U.K. untuk meninggalkan Uni Eropa.

Saham di seluruh wilayah dibuka lebih rendah, terkena sentimen lemah dari aksi jual semalam di pasar AS dan zona euro. Tapi penurunan umumnya melambat sepanjang hari karena investor bargain-hunted untuk saham yang telah jatuh sejak hari Jumat.

Jepang Nikkei Stock Average berakhir naik 0.1% di hari kedua dari gain. Indeks acuan memperoleh kembali penurunan sebanyak 1,9% di pagi hari.

Sementara di tempat lain, Hang Seng Index Hong Kong ditutup melemah 0,5%, Indeks S&P/ASX 200 Australia berakhir turun 0,7%, dan Kospi Korea naik 0,5%. Indeks Shanghai Composite berakhir naik 0,6%.

Pasar saham Asia merosot mendekati posisi terendah dalam tiga pekan, dipicu kekhawatiran tentang kemungkinan Inggris meninggalkan Uni Eropa dalam referendum yang akan digelar pekan depan.

Sementara referendum tersebut membuat pelaku pasar memilih untuk memindahkan investasi ke aset safe haven seperti emas dan yen.

Melansir laman Reuters, Rabu (15/6/2016), indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,2 persen sementara Nikkei Jepang turun 0,5 persen.

Saham China daratan, menjadi pemain terburuk di Asia tahun ini. Tekanan bisa terus terjadi pada pasar saham China bila indeks MSCI tidak menambahkan ekuitas domestik Cina ke patokan indeks global negara berkembang.

“Akan ada beberapa kekecewaan atas keputusan MSCI pada saat fundamental ekonomi China yang tidak kondusif untuk membuat harga saham melaju,” ujar Shingo Ito, Ekonom Senior Mizuho Research Institute.

(mfs – Bestprofit Futures Jakarta)