Bestprofit Futures Jakarta

Minyak mentah naik sementara jumlah rig pengeboran minyak di AS menguat untuk kedua kalinya pada tahun ini.

Kontrak berjangka di New York lebih tinggi sebanyak 0,7 %. Rig menargetkan minyak mentah di AS meningkat dari 9 sampai 325 pada pekan lalu, kata Baker Hughes Inc pada hari Jumat. Anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak menolak usulan untuk menerapkan batas produksi baru pekan lalu. Sekretaris Jenderal keluar Abdalla El-Badri mengatakan bahwa sulit untuk mencapai target ketika pasokan minyak di Iran meningkat dan volume di Libya secara signifikan dihentikan Bestprofit Futures Jakarta.

Harga minyak telah melonjak sekitar 85 % di New York, rebound dari 12-tahun terendah pada awal tahun ini di tengah gangguan pasokan dan tanda-tanda menurunnya output dari AS ke China yang berada di bawah tekanan dari kebijakan OPEC yang dapat mempertahankan produksi. Surplus minyak di laju lebih cepat dari yang diharapkan seiring meningkatnya permintaan global yang dapat mendorong harga minyak sampai $ 60 per barel pada tahun ini, menurut Ali Majed Mansoori, ketua Abu Dhabi Departemen Ekonomi Pembangunan.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juli naik sebanyak 34 sen ke level $ 48,96 per barel di New York Mercantile Exchange dan berada di level $ 48,90 pada pukul 08:23 pagi waktu Hong Kong. Total volume yang diperdagangkan adalah 69 % di bawah 100-hari rata-rata. Harga minyak turun 55 sen untuk menetap di level $ 48,62 pada hari Jumat, mengakibatkan kerugian pada mingguan pertama dalam sebulan terakhir.

Brent untuk pengiriman Agustus naik sebanyak 32 sen atau 0,6 %, ke level $ 49,96 di ICE Futures Europe yang berbasis di London. Harga minyak jenis Brent merosot 40 sen menjadi ditutup pada level $ 49,64 pada Jumat lalu. Minyak mentah acuan global diperdagangkan pada premium 51 sen dibandingkan WTI untuk Agustus.

Minyak bumi adalah hasil dari peruraian (dekomposisi) materi tumbuhan dan hewan di suatu daerah yang subsidence (turun) secara perlahan. Daerah tersebut biasanya berupa laut,batas lagoon (danau) sepanjang pantai ataupun danau dan rawa di daratan. Sedimen diendapkan bersama-sama dengan materi tersebut dan kecepatan pengendapan sedimen harus cukup cepat sehingga paling tidak bagian materi organik tersebut dapat tersimpan dan tertimbun dengan baik sebelum terjadi pembusukan. Pada kondisi sirkulasi dan reduksi tertentu akumulasi hidrokarbon banyak ditemukan pada bagian air laut dalam.

Waktu berjalan terus secara geologis dan daerah pengendapan semakin terbenam ke dalam permukaan bumi yang lebih dalam, karena bertambahnya berat oleh sedimen sedimen dan material yang menimbun di atasnya, atau karena gaya gaya tektonik yang menimbulkan efek subsidence. Material organik terbenam semakin dalam sehingga mengalami tekanan dan suhu yang semakin tinggi. Proses tersebut akan menimbulkan perubahan perubahan kimiawi dari material organik tersebut. Perubahan material ini merupakan cikal bakal terbentuknya campuran bahan hidrokarbon yang komposisinya sangat kompleks, baik hidrokarbon yang berupa cairan maupun yang berbentuk gas.

Kenaikan suhu terhadap kedalaman rata rata di dunia ini sekitar 20 – 55 derajat celsius per kilometer. Di Sumatera sendiri dapat mencapai kurang lebih sekitar 100 °C/km. Sedangkan habitat minyak baru akan terbentuk pada suhu sekitar 65 – 150 °C yang biasanya berada pada kedalaman 1.5 – 3 km. Pada kedalaman 3 – 6 km batuan reservoar akan lebih didominasi oleh gas daripada minyak. Untuk kedalaman yang lebih dalam lagi suhu akan menjadi lebih tinggi sehingga gas akan menjadi lebih tinggi sehingga gas akan mengalami dekomposisi lebih lanjut.

Pada umumnya, Minyak Bumi biasanya terendapkan dalam batuan sedimen berpori baik yang memiliki nilai porositas 45% (reservoar yang sangat baik). Karena semakin lama batuan tersebut terendapkan dan tertimbun material di atasnya, maka batuan tersebut akan terkompaksi dan hal ini mengakibatkan nilai porositasnya berkurang. Minyak, gas, dan air akan terkumpul atau tersimpan di ruang pori pori dari batuan berpori tersebut. Oleh karena tekanan gravitasi, maka fluida tersebut bergerak di dalam batuan perlahan-lahan. Batuan yang dapat meloloskan fluida disebut sebagai batuan yang permeabel. Permeabilitas batuan dapat memisahkan gas, minyak, dan air secara fisis, yaitu akibat perbedaan densitasnya. Minyak dan gas yang berdensitas lebih ringan daripada air akan bergerak naik sampai ke permukaan sebagai rembesan atau terperangkap di dalam jebakan lalu berhenti terakumulasi sampai perangkap itu penuh Bestprofit Futures Jakarta.

(mfs – Bestprofit Futures Jakarta)