Kasus Virus Corona Naik, Bursa Saham AS di Zona Merah

PT Bestprofit Futures – Jakarta Bursa saham AS jatuh untuk pertama kalinya dalam empat hari pada hari Selasa di tengah kekhawatiran kemungkinan kebangkitan kembali kasus virus corona.

DIkutp dari CNBC, Rabu (30/9/2020), Dow Jones Industrial Average ditutup 131,40 poin lebih rendah, atau 0,5 persen, pada 27.452,66. S&P 500 juga turun 0,5 persen untuk mengakhiri hari di 3.335,47 sementara Nasdaq Composite turun 0,3 persen menjadi 11.085,25. Rata-rata utama menghentikan kemenangan beruntun tiga hari.

Saham perusahaan penerbangan memimpin penurunan. JetBlue turun 4,4 persen dan American Airlines turun 4 persen. United merosot hampir 4 persen dan Southwest ditutup lebih rendah 1,7 persen.

Rata-rata utama turun ke posisi terendahnya sehari setelah Walikota New York Bill de Blasio mengatakan tingkat positif tes virus corona harian kota kembali di atas 3 persen untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan.

PT Bestprofit Futures – “Kami belum keluar dari masalah terkait virus corona,” kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar di Spartan Capital Securities. Dia juga mencatat beberapa investor mengambil untung setelah pasar menguat selama tiga sesi sebelumnya.

September telah menjadi bulan yang sulit bagi para pedagang, dengan rata-rata utama menuju penurunan bulanan pertama mereka sejak Maret. Hingga saat ini, S&P 500 telah turun 4,7 persen dan Dow telah kehilangan 3,4 persen. Indeks saham

Nasdaq turun 5,9 persen selama periode waktu itu karena saham perusahaan teknologi besar mengalami kesulitan.

David Waddell, CEO dari firma strategi kekayaan Waddell & Associates, mengatakan bahwa dia melihat kelemahan baru-baru ini untuk pasar sebagai “keuntungan” yang dibutuhkan untuk saham teknologi dan bahwa saham ditetapkan untuk volatilitas jangka pendek.

“Saya pikir kita berada dalam periode yang menyimpang. Kami hanya akan melakukannya seperti di atas trampolin,” kata Waddell. Pakar strategi juga mengatakan kliennya masih memiliki sejumlah besar aset mereka dalam bentuk tunai, menunjukkan potensi dukungan untuk pasar.

Debat Capres

PT Bestprofit Futures – Pedagang juga menantikan debat pertama antara Presiden Donald Trump dan calon dari Partai Demokrat Joe Biden yang dijadwalkan pada Selasa malam. Beberapa analis Wall Street percaya bahwa debat pertama dari siklus ini bisa lebih berpengaruh bagi pasar, dengan kemenangan yang jelas dari satu kandidat mungkin menciptakan volatilitas yang signifikan.

“Semua orang tahu apa yang akan mereka dapatkan dengan Trump, baik atau buruk,” kata Peter Boockvar, kepala investasi di Bleakley Advisory Group. “Pertanyaannya kemudian adalah apa yang akan disampaikan Biden. Jika Biden tidak menendang bola di gawangnya sendiri, maka pasar akan menganggapnya sebagai kemenangan untuknya,” tambahnya.

Sementara itu, Partai Demokrat DPR meluncurkan paket stimulus baru USD 2,2 triliun, lebih kecil dari lebih dari USD 3 triliun yang diusulkan sebelumnya dalam krisis tetapi masih jauh di atas apa yang ditawarkan oleh para pemimpin Republik. RUU baru mencakup peningkatan tunjangan pengangguran dan bantuan untuk maskapai penerbangan dan pemerintah negara bagian dan lokal.

best jakartaprofit jakartafutures jakartabpf jakartabestprofit jakartaBest Profitbest profit futures jakartaPT Bestprofit Futurespt Bestprofit Futures jakarta, Bestprofit, PT Bestprofit