Harga Emas Bisa Naik ke USD 2.000 usai Hasil Pertemuan The Fed

PT Bestprofit Futures – Jakarta – Harga emas bergerak lebih rendah dari level tertinggi hampir dua minggu pada hari Selasa karena dolar naik. Meskipun harapan untuk sikap kebijakan moneter yang dovish dari Federal Reserve AS membatasi kerugian logam safe-haven.

Dikutip dari CNBC, Rabu (16/9/2020), harga emas di pasar spot turun 0,1 persen menjadi USD 1,955.21 per ounce, setelah sebelumnya naik ke level tertinggi sejak 2 September di USD 1,971.71. Emas berjangka AS ditutup naik 0,1 persen menjadi USD 1.966,20.

“Dolar memantul dari posisi terendah dan kami melihat beberapa aksi jual emas, tetapi ini bersifat sementara, komentar dovish dari pertemuan Fed dan penjelasan lebih lanjut tentang target inflasi baru mereka dapat mendorong emas di atas USD 2.000,” kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Indeks dolar naik terhadap saingannya, membuat harga emas lebih mahal bagi pembeli yang memegang mata uang lain.

Investor sekarang menunggu pernyataan dari acara kebijakan dua hari Fed, yang berakhir pada Rabu.

“Ada lebih banyak optimisme karena investor berpikir bahwa suku bunga rendah yang kami miliki dapat berlanjut selama tiga tahun lebih ke depan; itu sangat bullish untuk harga emas,” kata Michael Matousek, kepala pedagang di Investor Global AS.

Stimulus USD 1,5 Triliun Pemerintah AS

PT Bestprofit Futures – Sementara itu, sekelompok anggota Demokrat dan Republik dari Kongres AS meluncurkan undang-undang bantuan virus corona bipartisan senilai USD 1,5 triliun, yang mereka harapkan akan memecahkan kebuntuan.

Stimulus moneter yang belum pernah terjadi sebelumnya dan lingkungan suku bunga rendah telah menyebabkan emas naik 29 persen tahun ini, karena dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang.

best jakartaprofit jakartafutures jakartabpf jakartabestprofit jakartaBest Profitbest profit futures jakartaPT Bestprofit Futurespt Bestprofit Futures jakarta, Bestprofit, PT Bestprofit