http://bisnis.liputan6.com

Liputan6.com, New York – Harga emas jatuh ke level terendah dalam empat bulan dipicu kegelisahan investor menjelang pertemuan kebijakan Federal Reserve yang mungkin menawarkan petunjuk lebih lanjut untuk mendukung ekspektasi kenaikan suku bunga AS di pertengahan 2015.

Harga emas di pasar spot turun ke posisi terendah di US$ 1.142,86 per ounce dalam perdagangan sebelumnya, terendah sejak 7 November, dan turun 0,6 persen menjadi US$ 1.147,06 pada penutupan perdagangan. Emas berjangka AS untuk pengiriman April turun US$ 5 menjadi US$ 1.148,20 per ounce.

Emas kehilangan kemilaunya jelang rencana the Fed memulai pertemuan dua hari di mana banyak analis mengharapkan mereka membuat keputusan tentang kenaikan suku bunga melalui pernyataan akhirnya. Itu akan menempatkan emas selangkah lebih dekat untuk mencapai kenaikan pertama sejak 2006.

“Kami mengharapkan emas untuk jatuh lebih jauh jika Fed menghilangkan kata ‘pasien’ dari pernyataan mereka, dan tindakan perdagangan bisa sangat fluktuatif bagi investor,” kata Kepala Analis Broker Online AvaTrade Naeem Aslam.

Dia memprediksi harga emas bisa mencapai posisi terendah sekitar US$ 1.058 per ounce. Suku bunga yang lebih tinggi memang bisa membuat permintaan untuk aset seperti emas berkurang.

“Terbukti, pedagang terkesima tentang prospek kenaikan suku sebelumnya dari Federal Reserve dan dampaknya terhadap dolar,” kata Fawad Razaqzada, analis teknis Forex.com di London.

Razaqzada mengatakan bahwa jika Fed menjatuhkan kata “pasien” melalui pernyataannya, ini bisa melambungkan AS dolar dan menekan aset di greenback seperti emas dan perak.

“Saya masih mengharapkan beberapa reaksi negatif tapi mungkin kita 90 persen di sana untuk satu dan perhatian akan mulai bergerak pada bagaimana tingkat cepat akan meningkat,” kata analis Macquarie Matthew Turner.(Nrm)